Telah terjadi banyak diskusi di Amerika Latin tentang peristiwa-peristiwa yang sedang berlangsung di Libya. Artikel ini menjelaskan posisi IMT (International Marxist Tendency), yang mendukung perlawanan rakyat Libya, sementara pada saat yang sama mengutuk intervensi apapun dari pihak imperialis. Kami juga secara kritis mengkaji posisi yang diambil oleh Hugo Chavez dan Fidel Castro.

“Saya benar-benar percaya revolusi telah mengubah kita. Rakyat memperlakukan satu sama lain dengan berbeda.” Inilah kata-kata Sdri. Kamel, 50, satu dari banyak perempuan yang turun ke Lapangan Merdeka (Tahrir Square), yang secara aktif berpartisipasi dalam revolusi.

Di Venezuela, dan Amerika Latin secara keseluruhan, beberapa kaum Kiri telah mencitrakan seolah-olah Rezim Khaddafy adalah rezim anti-imperialis. Mereka gagal melihat watak sesungguhnya dari revolusi yang sedang terjadi. Berikut ini kami menerbitkan suatu pernyataan dari kaum Marxis Venezuela, Lucha de Clases, di mana mereka menjelaskan watak dari rezim tersebut dan menjelaskan perlunya mendukung perlawanan rakyat Libyan.

Setelah rakyat Tunisia menggulingkan Ben Ali, kita diberitahu oleh yang namanya para pakar analisis bahwa revolusi tidak akan menyebar ke Mesir. Setelah itu terjadi, para ahli ini tidak begitu yakin apa lagi yang akan terjadi selanjutnya. Gerakan-gerakan yang perkasa telah bermunculan di Yordania dan Yaman, juga protes-protes besar di Aljazair dan negeri-negeri yang lain. Sekarang Libya dan Bahrain turut dalam antrian, demikian pula Irak, sementara Yaman memanas lagi.

Hari ini menandai satu bulan setelah penumbangan revolusioner dari diktatur Ben Ali yang dibenci di Tunisia pada tanggal 14 Januari. Satu bulan ini telah dipenuhi dengan perjuangan terus menerus antara kelas penguasa yang ingin kembali ke normalitas borjuis dan kaum buruh dan muda yang ingin melanjutkan revolusi dan berjuang untuk menghentikan kembalinya rejim yang lama.

Hari ini menandai satu bulan setelah penumbangan revolusioner dari diktatur Ben Ali yang dibenci di Tunisia pada tanggal 14 Januari. Satu bulan ini telah dipenuhi dengan perjuangan terus menerus antara kelas penguasa yang ingin kembali ke normalitas borjuis dan kaum buruh dan muda yang ingin melanjutkan revolusi dan berjuang untuk menghentikan kembalinya rejim yang lama.

Sang tiran telah jatuh! Ketika saya menulis ini, Hosni Mubarak telah mundur. Ini adalah sebuah kemenangan yang besar, bukan hanya untuk rakyat Mesir, tetapi juga untuk kaum buruh seluruh dunia. Setelah 18 hari mobilisasi revolusioner terus-menerus, dengan 300 korban jiwa dan ribuan terluka, tirani 30 tahun Hosni Mubarak berakhir.

Rakyat sekali lagi telah turun ke jalan-jalan di dalam demonstrasi-demonstrasi terbesar yang pernah terlihat di Mesir. Mereka menyebutnya “Hari Keberangkatan”. Sudah pagi ini Al Jazeera menayangkan sebuah kemurunan massa besar di Alun-alun Tahrir. Moodnya tidaklah tegang maupun takut, tetapi gembira. Segera setelah sembahyang Jumat selesai, rakyat meledak dengan pekikan “Mubarak Turun!” Beberapa pendukung Mubarak yang berjalan diam-diam di jalan-jalan di luar Alun-alun seperti anjing jakal impoten yang tidak dapat melakukan apa-apa.

Piramid Besar Giza berdiri teguh selama 3800 tahun. Hosni Mubarak berkuasa tidak selama itu, tetapi dia ingin bertengger sedikit lebih lama. Perbedaan antara rejimnya dan Piramid Khufu adalah bahwa rejim Mubarak adalah piramid terbalik. Semua kekuatannya ada di atas, tetapi hanya ada titik tumpu kecil di bawahnya. Hukum gravitasi dan arsitektur mengatakan kepada kita bahwa struktur seperti itu secara inheren tidak stabil. Dorongan sedikit saja akan merubuhkannya.

Pemberontakan popular menentang pemerintahan Hosni Mubarak berlanjut. Pada hari Minggu pagi, matahari terbit kembali di atas hari yang menegangkan menyusul malam pemberontakan massa dan protes anti-pemerintah yang mengubah jam malam menjadi kata-kata hampa. Kenyataan ini dengan jelas mengekspos situasi yang sesungguhnya.