Bolshevisme, Jalan Menuju Revolusi: Lahirnya Marxisme Rusia (Bab I-2)

Chapter 2 of the Indonesian translation of Bolshevism: The Road to Revolution. [chapter 1]

Lahirnya Marxisme Rusia

Prospek tendensi Plekhanov sangatlah buruk. Taktik “turun ke bawah” telah terbukti gagal. Kaum tani tidak merespon propaganda Narodnik. Bahkan kaum Narodnik tua yang akhirnya menyerah dan meninggalkan desa-desa, kembali ke kehidupan kota yang lebih nyaman. Barangkali terpengaruh oleh pengalaman sebelumnya sebagai ketua seksi “buruh”, Plekhanov mengajukan proposal kepada para anggota Cherny Peredel bahwa mereka harus melakukan agitasi di antara buruh pabrik. Plekhanov mencari kontak-kontak buruh lama dia, di antara mereka adalah Khalturin dari Serikat Buruh Rusia Utara. Tetapi gelombang gerakan sedang bergerak ke arah terorisme, bahkan di antara kaum buruh yang maju. Khalturin sendiri berpartisipasi, pada Februari 1880, dalam usaha untuk membunuh Tsar. Para pendukung Cherny Peredel sangat terisolasi. Pukulan final dihantarkan pada Januari 1880 ketika, tidak lama setelah diterbitkannya edisi pertama jurnal mereka, para polisi menggrebek tempat percetakan bawah tanah mereka dan menyapu bersih seluruh organisasi ini di Rusia. Masa depan tendensi non-teroris di dalam Narodnisme, seperti yang dikemukakann oleh Trotsky, bukanlah sebuah fenomena yang independen, tetapi adalah transisi singkat ke Marxisme.

Di sisi yang lain, para pendukung Narodnaya Volya tampaknya sedang meraih pencapaian-pencapaian yang spektakular. Dengan sangat luar biasa, sebuah organisasi kecil dengan anggota tidak lebih dari beberapa ratus orang membuat Tsar menjadi tawanan di dalam istananya sendiri. Untuk sementara waktu, gelombang gerakan bergerak ke Narodnaya Volya, yang mewakili elemen-elemen kaum muda yang paling teguh dan revolusioner. Organisasi baru ini, yang sangat tersentralisir dan beroperasi dengan kerahasiaan yang teramat ketat, dipimpin oleh sebuah Komite Eksekutif, yang terdiri dari A.I. Zhelyabov, A.D. Mikhailov, M.F. Frolenko, N.A. Mozorov, Vera Figner, Sophia Perovskaya, dan lainnya. Dibandingkan dengan gerakan Narodnik yang lama, program Narodnaya Volya lebih maju, karena programnya adalah program perjuangan politik melawan otokrasi. Lenin, yang selalu menghargai heroisme tanpa-pamrih dari kaum Narodnaya, sementara mengkritik tanpa belas kasihan taktik terorisme individual, menulis: “Para anggota Narodnaya Volya membuat sebuah langkah maju ketika mereka mengambil jalan perjuangan politik, tetapi mereka gagal menghubungkannya dengan sosialisme.”[1]

Program Narodnaya Volya membayangkan sebuah “badan perwakilan popular yang permanen” yang dipilih melalui pemilihan umum universal, proklamasi kebebasan-kebebasan demokratis, transfer tanah ke rakyat, dan kebijakan-kebijakan untuk meletakkan pabrik-pabrik ke tangan kaum buruh. Gerakan ini menarik banyak elemen-elemen yang paling berani, termasuk Khalturin dari Serikat Buruh Utara. Dia menunjukkan keberanian besar dan inisiatif dalam mendapatkan pekerjan sebagai tukang kayu untuk perahu pesiar kerajaan. Setelah mendapatkan kepercayaan dari pihak otoritas sebagai pekerja teladan, dia berhasil pada Februari 1880 memasang sebuah bom yang sangat kuat di dalam Istana Musim Dingin, dimana dia bekerja, dan meledakkan istana Tsar di tengah-tengah ibukota! Akan tetapi, respon dari pemerintah adalah peningkatan represi, yang menciptakan kediktatoran di bawah Jendral Melikov. Kasus Khalturin sangat tragis. Sejak awal, dia merasa ada kontradiksi antara terorisme dan perlunya membangun gerakan buruh, seperti yang dijelaskan oleh Venturi: “Khalturin terus merasakan dilema antara antusiasme untuk memaksa dan tugasnya sebagai organiser buruh. Dia mengeluarkan uneg-unegnya dengan mengatakan bahwa kaum intelektual memaksanya untuk selalu mulai dari nol setiap kali melakukan aksi terorisme dan kehilangan-kehilangan yang diakibatkannya. ‘Bila saja mereka memberi kita sedikit waktu untuk mengkonsolidasikan diri kita sendiri,’ katanya. Tetapi dia sendiri juga terseret oleh kehausan akan aksi yang segera, yang pada akhirnya berujung pada eksekusinya bersama dengan mereka.”[2]

Keberhasilan-keberhasilan para teroris mengandung benih kehancuran diri mereka sendiri. Pembunuhan Tsar pada 1881 melepaskan gelombang represi, dimana teror individual terhadap para menteri dan polisi membawa teror dari seluruh aparatus negara terhadap gerakan revolusioner secara umum. “Rusia terbagi menjadi sejumlah distrik,” ingat Kropotkin, “dimana tiap distrik diperintah oleh seorang gubernur jendral yang menerima perintah untuk menggantung para pemberontak tanpa ampun. Kovalsky dan teman-temannya, yang tidak membunuh siapapun, dieksekusi. Hukum gantung menjadi sering terjadi. 23 orang digantung dalam 2 tahun, termasuk seorang pemuda berumur 19 tahun yang tertangkap sedang menempel poster proklamasi revolusioner di stasiun kereta: ini satu-satunya tuduhan terhadapnya. Dia adalah seorang bocah ingusan, tetapi dia mati seperti seorang laki-laki dewasa,.”[3]

Seorang gadis muda berumur 14 tahun dibuang ke Siberia seumur hidup karena mencoba memprovokasi massa untuk membebaskan sejumlah tahanan yang sedang dalam perjalanannya ke tiang gantung. Dia mati tenggelam. Para tahanan dipenjara bertahun-tahun di penjara sementara – sarang demam tipus – dimana 20 persen mati ketika menunggu diadili. Perlakuan brutal dari para sipir penjara dijawab dengan mogok makan, yang lalu dijawab dengan pemberian makan paksa. Bahkan mereka-mereka yang terbukti tidak bersalah masih diasingkan ke Siberia, dimana mereka perlahan-lahan mati kelaparan karena hanya diberi uang makan dari pemerintah yang sangat kecil. Semua ini membuat geram para pemuda yang terbakar oleh hasrat balas dendam. Korban-korban Teror Putih digantikan dengan rekrut-rekrut baru, yang lalu menjadi korban baru di dalam lingkaran setan represi-terorisme-represi. Seluruh generasi musnah dengan cara demikian, dan pada akhirnya, negara, yang tidak bersandar pada individu-individu jendral dan kepala polisi, menjadi lebih kuat daripada sebelumnya, walaupun Narodnaya Volya berhasil membunuh banyak pejabat Tsar terkemuka.

Jaksa Agung yang baru, menteri Pobedonistsev, menjanjikan sebuah rejim “tangan besi dan darah” untuk membasmi para teroris. Serangkaian hukum drakonian memberikan pemerintah kewenangan yang luas untuk menangkap orang, mensensor, dan mendeportasi, yang tidak hanya mempengaruhi kaum revolusioner, tetapi bahkan juga tendensi-tendensi liberal yang paling moderat. Penindasan nasional menjadi lebih parah, dengan pembredelan semua penerbitan dalam bahasa-bahasa non-Rusia. Hukum-hukum dicanangkan untuk memperkuat cengkraman para tuan tanah terhadap para petani mereka. Gelombang reaksi menyapu sekolah-sekolah dan universitas-universitas, yang didesain untuk meremukkan semua bentuk pemikiran independen dan menghancurkan semangat perlawanan kaum muda. Berkebalikan dengan harapan-harapan kaum teroris, tidak ada pemberontakan massa, tidak ada gerakan oposisi popular. Dengan sangat cepat, semua harapan yang lahir dari generasi yang dipenuhi dengan heroisme pengorbanan-diri hancur menjadi abu. Sayap teroris Narodnisme dengan cepat dihancurkan oleh gelombang penangkapan. Pada 1882, pusatnya sudah terlikuidasi dan para pemimpinnya di tiang gantung. Gerakan Narodnik pecah menjadi ribuan fragmen. Akan tetapi, ketika lonceng kematian Narodnisme tua sedang berdentang, sebuah gerakan baru dengan cepat sedang lahir di seluruh Eropa, dan sebuah perimbangan kekuatan-kekuatan kelas yang baru juga sedang muncul di Rusia.

Selama bertahun-tahun, gagasan-gagasan Marx dan Engels (walaupun dalam bentuk yang tidak lengkap dan vulgar) telah dikenal oleh kaum revolusioner Rusia. Marx, dan terutama Engels, telah berpolemik dengan para teoritisi Narodnisme. Tetapi Marxisme tidak pernah punya pendukung yang besar di Rusia. Penyangkalannya terhadap terorisme individual, penolakannya terhadap “jalan ke sosialisme ala Rusia” yang unik dan apa yang disebut-sebut peran kepemimpinan kaum tani di dalam revolusi terlalu sulit diterima oleh kaum muda revolusioner. Dibandingkan dengan “propaganda aksi” Bakunin, gagasan bahwa Rusia harus melewati sekolah kapitalisme yang menyakitkan tampak seperti sikap pasif dan sikap menyerah kalah.

Generasi tua kaum Narodnik tidak menutup-nutupi kebencian mereka terhadap teori. Ketika mereka menggunakan argumen ideologis, ini hanyalah dilakukan setelah fakta, untuk membenarkan semua manuver-manuver mereka. Mereka mengajukan gagasan peran sentral kaum tani, “misi historis unik” Rusia, Pan-Slavisme[4], dan terorisme. Setelah membenturkan kepala mereka ke tembok yang keras, para ideolog Narodnisme, alih-alih mengakui kekeliruan-kekeliruan mereka dan mencoba memformulasikan strategi dan taktik baru, justru menegaskan ulang gagasan-gagasan bangkrut lama ini, dan dengan melakukan ini mereka tenggelam lebih dalam di rawa kebingungan.

Tindakan pertama dari tendensi yang baru, yang diwakili oleh Plekhanov dan segelintir kolaboratornya, adalah membangun pondasi kuat untuk masa depan berdasarkan gagasan, teori, strategi, dan taktik yang tepat. Ini adalah kontribusi besar dari Plekhanov, yang tanpanya perkembangan Bolshevisme di masa depan adalah mustahil. Walaupun masih, di dalam kata-katanya sendiri, “seorang Narodnik sampai ke ujung-ujung jarinya”, Plekhanov mencari jawaban untuk masalah-masalah yang muncul karena krisis ideologi Narodnik, dengan secara serius mempelajari karya-karya Marx dan Engels. Terpaksa mengasing ke luar negeri pada Januari 1880, dia bertemu dan berdiskusi dengan kaum Marxis Prancis dan Jerman, dan kemudian melakukan perjuangan ideologi yang tajam melawan kaum anarkis. Pertemuannya dengan gerakan buruh Eropa adalah titik-balik menentukan bagi perkembangan Plekhanov.

Di bawah-tanah Rusia, hanya ada beberapa karya Marx dan Engels yang tersedia, terutama karya-karya ekonomi. Seperti yang lainnya dalam generasinya, Plekhanov kenal dengan Capital karya Marx, yang sensor rejim pikir terlalu rumit dan terlalu absttrak, sehingga dianggap tidak berbahaya. Pihak sensor sendiri tidak memahami ini, jadi mereka pikir, bagaimana mungkin kaum buruh memahami ini? Dibebaskan dari tekanan untuk berpartisipasi langsung di dalam perjuangan revolusioner Rusia, Plekhanov dan yang lainnya dapat mengakses literatur-literatur yang tidak dapat diakses di Rusia. Ini membuka matanya.

Plekhanov mempelajari filsafat Marxis, tulisan-tulisan mengenai perjuangan kelas dan konsepsi sejarah materialis, dan ini semua memberikan cahaya baru untuk perspektif revolusi di Rusia. Satu per satu, gagasan-gagasan terorisme, anarkisme, dan Narodnisme yang tua hancur luluh-lantak di bawah hantaman kritik Marxis. Plekhanov meringkas pengalamannya: “Siapapun yang tidak hidup melewati waktu-waktu tersebut bersama kami tidak akan bisa membayangkan betapa antusiasnya kami melemparkan diri kami untuk belajar literatur Sosial Demokratik, dimana karya-karya teoritis Jerman adalah yang terutama kami pelajari. Dan semakin kita memahami literatur Sosial Demokratik, semakin kami sadar poin-poin lemah dari pandangan kami sebelumnya, semakin kami yakin akan kebenaran dari pekembangan revolusioner kami. … Teori-teori Marx memberi kami jalan keluar dari labirin kontradiksi yang menyesaki pikiran kami, karena berada di bawah pengaruh Bakunin.”[5]

Akan tetapi, pecah dari masa lalu adalah sesuatu yang tidak mudah dilakukan. Deutsch dan Zasulich terutama masih punya ilusi pada terorisme. Ketika berita pembunuhan Tsar mencapai mereka, semua, kecuali Plekhanov, ingin kembali ke Narodnaya Volya. Pengalaman ini harus dilalui. Tetapi, biar bagaimanapun, Plekhanov paham bahwa kader-kader masa depan partai buruh Marxis Rusia tidak akan jatuh dari langit. Narodnaya Volya adalah tradisi perjuangan seluruh generasi dalam melawan Tsarisme. Gerakan ini, yang dipenuhi dengan darah dari banyak sekali martir revolusioner, tidak dapat begitu saja dihapus. Justru karena tradisinya, gerakan Narodnik, bahkan dalam periode degenerasinya, masih menarik dukungan dari kaum muda yang dengan penuh kebingungan sedang mencari jalan menuju ke revolusi sosial. Salah satu kaum muda ini adalah Alexander Ulyanov, kakak Lenin, yang dieksekusi karena terlibat dalam rencana untuk membunuh Alexander III pada 1887. Lenin sendiri bersimpati pada Narodnik dan hampir pasti memulai kehidupan politiknya sebagai pendukung Narodnaya Volya. Untuk menyelamatkan orang-orang seperti ini dari tindakan-tindakan teroris yang sia-sia adalah tugas pertama dari kaum Marxis Rusia.

Walaupun kekuatannya kecil, kelompok Plekhanov membuat lingkaran-lingkaran pemimpin Narodnik khawatir, yang dengan segera mencoba meredam suara Marxisme dengan cara-cara birokratik. Usaha kelompok ini untuk mencari jalan ke kaum muda revolusioner di Rusia dengan cepat menemui halangan-halangan, yang diciptakan oleh para pemimpin sayap kanan Narodnik yang mengontrol pers partai. Para editor Vestnik Narodnoi Voli menolak untuk mencetak karya Plekhanov “Socialism and the Political Struggle”, karya pertamanya yang ditujukan melawan anarkisme. Awalnya, Tikhomirov, yang saat itu adalah pemimpin Narodnaya Volya, tampaknya menerima permintaan kelompok Plekhanov untuk bergabung sebagai sebuah tendensi, tetapi setelah penerbitan “Socialism and the Political Struggle”, Tikhomirov segera berubah pikiran dan melarang kelompok terorganisir masuk ke Narodnaya Volya. Pertama, mereka harus bubar, dan kemudian tiap-tiap pendaftaran keanggotaan akan dipertimbangkan satu per satu. Kemustahilan untuk rekonsiliasi sekarang menjadi jelas bagi semuanya dan pada September 1883 kaum Marxis membentuk Kelompok Emansipasi Buruh Rusia.

Pada saat perpecahan, kelompok ini tidak lebih dari 5 anggota: Plekhanov, Axelrod, dan Vera Zasulich adalah figur-figur yang dikenal baik di dalam gerakan Narodnik. Vera Zasulich terkenal di Eropa karena insiden Trepov. Lev Deutcsh (1855-1941), suami Zasulich, adalah propagandis aktif Narodnik di Rusia Selatan pada akhir 1870an. Peran Vasily Nikolaevich Ignatov (1854-85) tidak terlalu diketahui. Dia diasingkan ke Rusia Tengah karena berpartisipasi dalam demonstrasi pelajar. Dia menyediakan sejumlah uang yang besar yang memungkinkan kelompok ini untuk memulai aktivitasnya, sebelum ia lalu mati muda karena tuberkulosis yang mencegahnya untuk memainkan peran yang lebih aktif. Deutsch ditangkap di Jerman pada 1884, dan dikirim balik ke Rusia untuk menjalani hukum penjara yang panjang. Dengan demikian, kelompok ini secara efektif hanya beranggotakan tiga orang.

Di depan mereka adalah bertahun-tahun perjuangan yang keras dan sepi di dalam bayang-bayang, melakukan kerja membosankan yang tidak dikenal oleh siapapun. Butuh sebuah keberanian yang unik bagi sebuah kelompok untuk mengambil keputusan untuk berjuang melawan arus, terisolasi dari massa, di dalam kondisi pengasingan yang keras, dengan sumber daya yang minim dan tampaknya melawan semua kemungkinan. Bukan untuk terakhir kalinya, kekuatan Marxisme Rusia hanyalah “suara yang meraung di hutan liar”. Satu-satunya hal yang menguatkan mereka adalah kepercayaan mereka terhadap gagasan, teori, dan perspektif, walaupun gagasan-gagasan mereka tampaknya tidak sesuai dengan realitas. Gerakan buruh di Rusia masih dalam tahap-tahap awal. Benar, sudah ada permulaan gerakan pemogokan, tetapi ini jauh dari pengaruh kaum sosialis. Kelompok-kelompok buruh yang ada masih terdominasi oleh gagasan-gagasan Narodnik. Suara kecil dari Kelompok Emansipasi Buruh tidak terdengar di pabrik-pabrik. Bahkan kaum pelajar, yang masih di bawah pengaruh tendensi-tendensi anarkis dan teroris, ternyata cukup sulit untuk diraih.

Di dalam sebuah surat ke Axelrod pada akhir Maret 1889, Plekhanov menulis: “Semua orang (kaum ‘liberal’ maupun ‘sosialis’) mengatakan bahwa kaum muda tidak akan mendengarkan orang-orang yang menentang terorisme. Oleh karenanya, kita harus hati-hati.”

Segera setelah terbentuk, Kelompok Emansipasi Buruh menghadapi serangan-serangan tajam dari berbagai sisi, karena dituduh “mengkhianati” Narodnisme “revolusioner”. Dari pengasingan, Tikhomirov menulis kepada kamerad-kameradnya di Rusia, memperingatkan mereka untuk tidak berhubungan dengan kelompok Plekhanov. Gelombang fitnah dan mis-representasi memiliki pengaruh. Seorang Bakuninis tua, Zhobovsky, dengan sarkastik berkomentar: “Kalian bukanlah revolusioner, tetapi murid sosiologi.” Tema yang terus digunakan untuk menyerang mereka adalah gagasan bahwa gagasan Marx tidak dapat diaplikasikan di Rusia, dan bahwa programnya Plekhanov “dikopi serampangan dari Jerman.”[6]

Pada tahun 1880an, gagasan Marxisme meraih kemenangan di dalam gerakan buruh Eropa. Karena terisolasi dari gerakan di Rusia, para anggota Kelompok Emansipasi Buruh menjadi semakin dekat dengan partai-partai besar Internasional Kedua. Plekhanov dan anggota-anggotanya menulis untuk pers Internasional Kedua, dan berbicara di kongres-kongresnya – terutama kongres-kongres partai Jerman, partainya Marx, Engels, Liebknecht, dan Bebel. Mereka mendapatkan dukungan moral dari pencapaian-pencapaian besar Sosial Demokrasi Eropa. Kekuatan Marxisme Rusia kecil, tetapi mereka adalah bagian dari pasukan proletariat yang besar, yang berjumlah jutaan di Jerman, Prancis, Belgia. Di sinilah bukti hidup dari keunggulan Marxisme, bukan dalam bahasa Capital tetapi dalam statistik keanggotaan serikat buruh, ranting-ranting partai, suara pemilu, dan kursi-kursi parlemen.

Akan tetapi, bahkan dukungan dari Sosial Demokrasi Eropa tidak sepenuh hati. Selama bertahun-tahun para pemimpin Sosial Demokrasi Eropa mempertahankan hubungan bersahabat dengan para pemimpin Narodnik seperti Lavrov. Di belakang pintu, para pemimpin Sosial Demokrasi sebenarnya meragukan apa yang tampaknya seperti sebuah kelompok pecahan kecil yang sektarian dan eksentrik. Polemik Plekhanov yang tajam terhadap figur-figur Narodnik yang terkemuka secara internasional membuat banyak orang terhenyak. Plekhanov menulis, “Jujur saja. perjuangan kami melawan kaum Bakuninis kadang-kadang membuat khawatir bahkan sejumlah kaum Sosial Demokrat Barat. Mereka menganggap ini tidak pada waktu yang tepat. Mereka takut kalau propaganda kami, dengan mengakibatkan perpecahan di dalam partai revolusioner, akan melemahkan kekuatan perjuangan melawan pemerintah.”

Yang paling menyakitkan adalah keraguan yang diekspresikan oleh Engels dalam korespondensinya dengan Vera Zasulich. Engels menerima kemustahilan membangun sosialisme di sebuah negeri terbelakang seperti Rusia sebagai titik awal analisanya. Marx sendiri, dalam kata pengantarnya untuk “Manifesto Komunis” Edisi Rusia 1882, tidak menihilkan kemungkinan membangun sebuah masyarakat tanpa kelas di Rusia di atas basis komunitas desa (mir), tetapi menghubungkannya dengan erat dengan perspektif revolusi sosialis di negeri-negeri kapitalis maju Eropa Barat. Dia menulis, “Bila revolusi Rusia menjadi sinyal untuk revolusi proletar di Barat, sehingga keduanya saling melengkapi, maka kepemilikan tanah bersama Rusia dapat menjadi titik awal dari perkembangan komunis.”[7]

Di suratnya kepada Zasulich tertanggal 23 April 1885, Engels mengekspresikan dirinya secara hati-hati mengenai buku Plekhanov “Our Differences”. Di satu pihak, Engels tua menyampaikan rasa bangganya bahwa “di antara kaum muda Rusia ada sebuah partai yang menerima dengan terbuka dan jelas teori-teori sejarah dan ekonomi Marx, dan yang telah pecah sepenuhnya dengan semua tradisi-tradisi anarkis dan slavophile[8] dari para pendahulunya.”[9]

Tidak demikian dengan pemimpin-pemimpin Sosial Demokrasi lainnya, yang meragukan segelintir Marxis Rusia ini.

Karena sudah punya basis massa luas, dalam hati mereka para pemimpin buruh Eropa Barat merasa skeptis akan peluang untuk membentuk partai buruh Marxis revolusioner di Rusia. Walau di luarnya mereka menghormati Plekhanov dan kelompoknya, di belakang pintu mereka menggaruk-garuk kepala mereka dengan kebingungan. Apa gunanya berdebat tak ada habis-habisnya mengenai teori yang tidak jelas? Apa benar-benar perlu pecah karena masalah seperti ini? Mengapa orang-orang Rusia ini tidak dapat bersatu?

Sikap skeptis mereka tampaknya dapat dibenarkan karena kelompok Rusia sangat kecil dan lambat pertumbuhannya. Sementara kaum Narodnik punya organisasi yang jauh lebih besar, dengan lebih banyak sumberdaya dan pengaruh yang jauh lebih besar di dalam dan di luar Rusia. Akan tetapi, kelompok Plekhanov yang tampaknya tidak signifikan mewakili embrio partai massa revolusioner yang kuat – sebuah partai, yang dalam waktu 34 tahun, akan memimpin kaum buruh dan tani Rusia untuk merebut kekuasaan dan membentuk negara buruh demokratik pertama di dalam sejarah.

Kelompok Emansipasi Buruh

“Gerakan revolusioner di Rusia hanya dapat menang sebagai gerakan revolusioner buruh. Bagi kami tidak ada jalan lain, dan tidak akan ada jalan lain.” (Plekhanov – pidato di Kongres Sosialis Internasional, Paris 1889)

Hegel pernah mengatakan bahwa “Ketika kita ingin melihat sebuah pohon ek dengan batangnya yang hidup, ranting-rantingnya yang berkecambah luas, dan dedaunan yang rimbun, kita tidak puas hanya ditunjukkan sebuah biji pohon ek.”[10] Akan tetapi di dalam embrio dari sebuah tanaman atau binatang yang sehat terkandung semua informasi genetika yang diperlukan untuk pertumbuhan masa depannya. Ini tidak berbeda dengan perkembangan tendensi revolusioner. “Informasi genetika” ini diwakili oleh teori, yang adalah generalisasi pengalaman masa lalu. Teori adalah yang terutama: semua perkembangan yang menyusul berasal dari sini. Kendati kecil, organisasinya primitif dan metodenya amatir, kontribusi besar dari Kelompok Emansipasi Buruh adalah menanam akar teori di dalam gerakan. Karena tidak ada jalan lain, kerja awal dari kelompok ini terbatas pada memenangkan satu dua, mendidik dan melatih kader-kader, dan menegaskan prinsip-prinsip fundamental Marxisme.

Plekhanov menulis, “Kami sungguh-sungguh ingin menulis karya-karya yang dapat diakses oleh seluruh massa tani-buruh; akan tetapi, kami terpaksa untuk sementara membatasi usaha-usaha penulisan karya-karya popular kami untuk lingkaran kecil para pemimpin ‘intelektual’ kelas buruh.”[11] Karya-karya Plekhanov selama periode ini adalah untuk membangun basis teori untuk pembangunan partai. Banyak sekali yang adalah karya klasik hingga saat ini, walaupun mereka tidak mendapatkan perhatian yang cukup dari para murid Marxisme. Bukan sebuah kebetulan, Lenin merekomendasikan penerbitan karya-karya filsafatnya Plekhanov setelah revolusi, ketika dua orang ini telah lama menjadi musuh politik. “Socialism and Political Struggle”, “Our Differences”, dan, di atas segalanya, karya agung Plekhanov, “On the Development of the Monist view of History” adalah karya-karya yang memapar ulang dengan sangat baik gagasan-gagasan materialisme dialektis dan materialisme historis.

Serangan Plekhanov membuat para pemimpin Narodnik kebingungan. Karena mereka tidak mampu memberikan jawaban yang koheren, mereka menggunakan keluhan-keluhan dan tuduhan-tuduhan keji mengenai kelompok baru ini. Vestrik Narodnoi Voli (No. 2, 1884) menuduh bahwa “bagi mereka [kaum Marxis] polemik dengan Narodnaya Volya lebih penting daripada perjuangan melawan pemerintah dan para penindas rakyat Rusia lainnya.”[12]

Sering sekali kaum Marxis mendengar tuduhan semacam ini sepanjang sejarah kita! Karena menginginkan kejelasan teori, karena ingin menarik garis pemisah yang jelas antara dirinya dan tendensi-tendensi politik lainnya, Marxisme selalu dituduh “sektarian”, menentang “persatuan kiri”, dsb., dsb. Inilah salah satu ironi sejarah terbesar, bahwa salah satu pemimpin Narodnik utama yang mengkritik Plekhanov, Tikhomirov (“NV”), yang menuduh kelompok Plekhanov merusak persatuan kiri dan menyerah, dia sendiri kemudian menyebrang ke sisi reaksi Monarkis. Bukan untuk pertama kalinya atau terakhir kalinya, para advokator “persatuan” tanpa-prinsip berakhir bersatu dengan para musuh kelas buruh!

Akan tetapi usaha untuk mempenetrasi gerakan di Rusia sangatlah sulit. Transportasi literatur ilegal adalah masalah besar. Mahasiswa dan pekerja profesional, yang ada di luar negeri, diminta bantuannya untuk membawa literatur ilegal ketika mereka kembali ke Rusia saat liburan. Di berbagai kesempatan, anggota-anggota Kelompok Emansipasi Buruh dikirim balik ke Rusia untuk mencari kontak. Perjalanan-perjalanan ini sangatlah berbahaya dan seringkali berakhir dengan penangkapan. Orang-orang dari dalam Rusia yang berhasil menghubungi langsung mereka sangatlah sedikit. Pada 1887-88, ada usaha untuk membentuk Perhimpunan Sosial Demokrat Rusia di luar negeri, yang dipimpin oleh seorang mahasiswa bernama Rafail Soloveichik yang meninggalkan Rusia pada 1884. Tetapi dia berseteru dengan Kelompok Emansipasi Buruh, dan kembali ke Rusia, ditangkap pada 1889 dan dijatuhi hukuman penjara yang lama. Dia lalu menjadi gila dan bunuh diri. Dari kelompok yang sama, Grigor Gukovsky, seorang mahasiswa muda di Zurich, ditangkap di Aachen dan diserahkan ke pemerintahan Tsar. Dihukum penjara, dia lalu juga bunuh diri. Ada banyak sekali kejadian seperti ini. Tangan otoritas Tsar sangatlah panjang. Kelompok Emansipasi Buruh terus menghadapi ancaman infiltrasi mata-mata polisi dan provokator. Salah satu mata-mata ini adalah Christian Haupt, seorang buruh yang digunakan oleh polisi untuk menginfiltrasi organisasi Sosial Demokratik Rusia di luar negeri. Kaum Sosial Demokrat Jerman berhasil mengungkap identitasnya, dan dia lalu diusir dari Swiss. Yang paling parah adalah perasaan isolasi politik, yang diperparah oleh intrik-intrik kehidupan pengasingan. Para eksil Narodnik, yang tersinggung oleh kritik Plekhanov, memprotes keras karena dipanggil “Bakuninis” dan menuntut permintaan maaf publik. Mayoritas para eksil adalah kaum Narodnik, dan mereka sangat membenci kelompok baru ini yang mereka anggap pengkhianat dan pemecah belah persatuan. Bertahun-tahun kemudian, istri Plekhanov mengingat bahwa “orang-orang Narodnaya Volya dan N.K. Mikhailovsky pada saat itu mengendalikan hati dan pikiran para eksil Jenewa dan para mahasiswa Rusia.”[13]

“Setelah pembunuhan Alexander II, sebuah periode keputusasaan menyelimuti seluruh Rusia … Atap penjara-penjara rejim Alexander III seperti kuburan. Masyarakat Rusia menjadi putus asa, karena dihadapi dengan akhir dari reforma-reforma damai, dan kegagalan semua gerakan revolusioner. Di dalam atmosfer seperti ini, hanya tendensi-tendensi metafisik dan mistik yang dapat muncul.”[14]

Ini bagaimana Rosa Luxemburg mengingat dekade reaksi yang gelap ini. Tsar yang baru, Alexander III, adalah seorang raksasa, yang mampu membengkokkan tapal kuda dengan tangannya, tetapi dia sangat bodoh. Penguasa Rusia yang sesungguhnya adalah Pobedonostsev, mantan penasehat Tsar, Pemimpin Sinode Suci, yang percaya bahwa demokrasi Barat adalah busuk, dan hanya sistem patriarkal Rusia yang baik, bahwa pers harus dibungkam, sekolah-sekolah harus ada di bawah kontrol Gereja, dan kekuasaan Tsar harus absolut. Para pendeta desa harus melaporkan jemaat yang secara politik mencurigakan kepada polisi, dan bahkan khotbah mereka disensor. Semua agama non-Ortodoks dan non-Kristen ditindas. Kaum Tolstoyan [penganut ajaran Leo Tolstoy] dianggap terutama berbahaya bagi Gereja dan Negara. Tolstoy sendiri diekskomunikasi. Semua demonstrasi pelajar secara kejam dibubarkan.

Ini adalah masa-masa yang sulit. Dari semua sisi, ada kemunduran ideologi dan kepengecutan. Tendensi Narodnik tua menemui jalan buntu. Setelah membakar jari mereka dengan terorisme, para “revolusioner ekstrim” bating stir 180 derajat, dan akhirnya berakhir di kamp kaum liberal filistin, berkhotbah mengenai kebijakan “aktivitas-aktivitas kecil” dan kerja kebudayaan-edukasi yang tidak berbahaya. Berkomentar mengenai kebangkrutan Narodnisme, Martov menulis: “Ambruknya Narodnaya Volya pada saat yang sama adalah ambruknya Populisme secara keseluruhan. Lingkaran-lingkaran kaum intelektual demokratik sangat terdemoralisasi dan kecewa terhadap ‘politik’ dan misi heroik mereka sendiri. Sebagian inteligensia yang masih loyal pada Populisme memasuki segmen-segmen liberal dari kelas-kelas berpunya, dan inilah tanda dari epos abu-abu tahun 1880an.”[15]

Untuk sepuluh tahun pertama keberadaannya, Kelompok Emansipasi Buruh terpaksa melakukan perjuangan yang sangat berat melawan arus. Untuk mencari jalan ke generasi muda, Plekhanov terpaksa mencari kolaborasi dengan berbagai elemen-elemen yang bingung dan semi-Narodnik. Salah satu kelompok ini menerbitkan sebuah jurnal kecil Svobodnaya Rossiya (Rusia yang Bebas) dimana, artikel-artikel utama di dalam edisi pertamanya berargumen mengenai kemustahilan “mengorganisir buruh dan tani untuk melakukan aksi-aksi revolusioner” dan menentang mengedepankan gagasan-gagasan yang mungkin akan membuat para simpatisan liberal takut. Kontak dengan Rusia juga seperti permainan orang buta. Situasi dengan para eksil tidak lebih baik. Rasa frustasi Kelompok ini ditunjukkan di dalam korespondensi Plekhanov dengan kolaborator-kolaborator terdekatnya. Bahkan aktivitas penerbitan Kelompok ini dipenuhi dengan kesulitan-kesulitan. Kelompok Emansipasi Buruh terus-menerus hidup di dalam atmosfir krisis keuangan. Karena kecil, dan kemampuan mencari uangnya terbatas, mereka biasanya bergantung pada para “malaikat”, yakni simpatisan-simpatisan kaya yang siap membiayai usaha penerbitan mereka. Kadang-kadang, orang-orang ini bahkan bukan sosisalis, seperti Guryev yang menyediakan dana untuk penerbitan Sotsial Demokrat setiap tiga bulan. Secara umum, penerbitan dari Kelompok ini keluar secara tidak reguler. Pada musim panas 1885, Plekhanov menulis kepada Axelrod dengan nada yang hampir putus-asa: “Tetapi kita berdiri di jurang berbagai hutang, dan tidak tahu dan tidak dapat mencengkram pegangan apapun yang dapat mencegah kita jatuh. Sungguh situasi yang buruk.”[16]

Selama hari-hari gelap tahun 1880an, Plekhanov dan keluarganya hidup dalam kemiskinan yang parah. Kadang-kadang dia memberikan les privat literatur Rusia untuk gaji yang kecil, tinggal di kamar kecil punya seorang tukang daging yang memberinya makan hanya sup dan daging rebus! Makanan dan tempat tinggal yang buruk merusak kesehatannya. Untuk waktu yang cukup lama dia sakit pleuritis (penyakit paru-paru), yang mempengaruhinya seumur hidup. Bekerja di bahwa kesulitan-kesulitan yang luar biasa, menderita tekanan yang kejam dari semua sisi, Kelompok Emansipasi Buruh tetap teguh karena kepercayaannya terhadap gagasan-gagasan mereka, tetapi juga karena otoritas moral dan politik Plekhanov. Di dalam Kelompok ini, Plekhanov adalah pemimpin utama. Keterisolasian mereka membuat mereka bersatu dalam lingkaran yang rapat, yang disatukan oleh hubungan personal dan politik yang kuat. Karena itu mereka mendapat julukan “Keluarga”. Dan Plekhanov adalah kepala keluarga tersebut – secara intelektual dia jauh di atas yang lainnya, dan ada ketergantungan bersama di antara mereka yang lahir karena perjuangan dan pengorbanan selama bertahun-tahun untuk tujuan bersama. Di dalam situasi seperti itu, tidaklah mengejutkan kalau masalah politik dan pribadi menjadi tercampur.  Plekhanov adalah pondasi kekuatan bagi yang lainnya, yang memberikan mereka dukungan moral di saat-saat keraguan dan krisis pribadi.

Tragedi orang-orang seperti Axelrod dan Zasulich punya karakter ganda. Di bawah kondisi sejarah yang berbeda, individu-individu berbakat seperti mereka sudah pasti akan memainkan peran yang jauh lebih besar dalam sejarah. Bertahun-tahun terisolasi dan dalam pengasingan mempengaruhi secara buruk perkembangan psikologi dan intelektual mereka. Bekerja di bawah bayang-bayang Plekhanov, perkembangan mereka terhambat, sehingga ketika situasi berubah mereka tidak mampu beradaptasi dan tersapu oleh gelombang revolusi. Karena kondisi dimana Kelompok ini terpaksa bekerja selama berpuluh-puluh tahun, mentalitas kelompok propaganda kecil niscaya merasuki mereka. Faktor ini tidak penting pada awalnya, ketika mereka sedang menjalani periode persiapan yang panjang dan lambat, periode lingkaran propaganda kecil. Tetapi di kemudian hari, ketika gerakan Marxis Rusia dihadapi dengan keharusan untuk melompati batasan fase propaganda, maka fitur-fitur negatif dari Kelompok Emansipasi Buruh muncul.

Selama dua dekade, keanggotaan Kelompok Emansipasi Buruh tetap sama. Di antara pendirinya, V.N. Ignatov meninggal terlalu dini untuk bisa meninggalkan jejak. Lev Deutsch adalah jantung dan jiwa dari kerja organisasional, seperti mengatur penerbitan dan distribusi literatur. Pavel Axelrod adalah seorang propagandis ulung yang memberi kesan besar bagi Lenin dan Trotsky muda. Namanya saat itu tidak dapat dipisahkan dari Plekhanov. Vera Zasulich, seorang yang jujur, hangat, dan impulsif, yang menderita paling parah karena trauma pengasingan. Dia selalu tidak sabar untuk menjembatani jurang pemisah antara Kelompok Emansipasi Buruh dan generasi revolusioner baru di Rusia, dan oleh karenanya selalu mendukung kaum muda, melawan resistensi dari Plekhanov, dan mendukung inisiatif-inisiatif baru – yang biasanya tidak berhasil – dari kaum muda di pengasingan.

Kerja sabar kaum Marxis akhirnya berbuah. Alasan sesungguhnya dari keluhan-keluhan kaum Narodnik mengenai “sektarianisme” dan “pemecah persatuan” adalah pengaruh gagasan-gagasan Marxisme pada pengikut mereka. Pengaruh karya-karya seperti “Our Differences” (1885) terhadap kaum revolusioner muda di Rusia yang sedang mencari jalan keluar dari jalan buntu Narodnisme sangatlah besar. Narodnisme sendiri jelas-jelas sedang memasuki fase kebangkrutan. Pergeseran ke kanan dari para pemimpin Narodnik mencapai titik puncaknya dengan pengkhianatan terbuka oleh Tikhomirov – target dari kebanyakan polemik Plekhanov – yang pada 1888 menerbitkan sebuah pamflet berjudul “Mengapa Saya Berhenti Menjadi Seorang Revolusioner”.

Keruntuhan Narodnisme sangat mempengaruhi kaum muda di Rusia, dan menghasilkan polarisasi antara elemen-elemen reformis pro-liberal dan elemen-elemen kaum muda terbaik, yang berusaha mencari jalan ke revolusi. Pada akhir 1887, S.N. Gisburg, setelah baru saja kembali dari Rusia, menulis dengan nada khawatir kepada pemimpin Narodnik P.L. Lavrov: “ Karya ‘Our Political Differences’ dan ‘Socialism anda Political Struggle’ punya pengaruh, dan pengaruh yang kuat pula, yang harus kita hadapi … Pentingnya individu, pentingnya kaum intelektual di dalam revolusi, dihancurkan sepenuhnya oleh mereka, dan saya secara pribadi telah melihat orang-orang yang telah dihancurkan oleh teori-teorinya. Dan yang terutama adalah nadanya, yang sangat berani seperti dia sangat yakin akan kebenarannya, negasinya terhadap semua yang telah terjadi, dimana para pendahulu direduksi hingga nol – semua ini punya pengaruh.”[17] Surat Ginsburg menunjukkan bagaimana, tanpa diketahui oleh para eksil Marxis, kelompok-kelompok baru sedang terbentuk di dalam Rusia, mendiskusikan kegagalan-kegagalan masa lalu, membuat neraca perimbangan dan mencari jalan baru. Di sini gagasan-gagasan Plekhanov jatuh di tanah yang subur. Pada 1890an, Kelompok ini mulai mendapatkan otoritas besar di mata kaum Marxis muda yang semakin bertambah banyak, dan nama Plekhanov dikenal di semua lingkaran propaganda bawah tanah dan semua stasiun polisi di Rusia.

Diterjemahkan oleh Ted Sprague dari “Bolshevism, The Road to Revolution”, Alan Woods.


[1] Lenin, Collected Works, Working Class and Bourgeois Democracy, vol. 8, p. 72; henceforth referred to as LCW.

[2] Venturi, op. cit., hal. 706.

[3] Kropotkin, op. cit., vol. 2, hal. 238

[4] Pan-Slavisme adalah gerakan pada pertengahan abad ke-19 yang bertujuan menyatukan semua orang Slavic, yakni etnis linguistik Indo-European yang tinggal di Eropa Tengah, Eropa Timur, Eropa Tenggara, Asia Utara, dan Asia Tengah. Hari ini ada sekitar 350-400 juta orang Slavic.

[5] [28] Baron, op. cit., hal. 95.

[6] Dikutip di Baron, op. cit., hal. 166 .

[7] Marx dan Engels, Selected Works, vol. 1, hal. 100-1.

[8]Slavophile adalah sebuah gerakan intelektual pada abad ke-19 yang menginginkan Rusia untuk kembali ke nilai-nilai yang sejarah Slavic kunonya, sehingga mereka menolak pengaruh-pengaruh dari Eropa Barat.

[9] Marx and Engels, Selected Correspondence, hal. 364.

[10] G.W.F. Hegel, The Phenomenology of Mind, hal. 75.

[11] Dikutip di Istoriya KPSS, vol. 1, hal. 132 (penekanan saya)

[12] Ibid., hal. 136.

[13] Perepiska GV Plekhanova i PB Aksel’roda, hal. 87.

[14] J.P. Nettl, Rosa Luxemburg, vol. 1, hal. 44.

[15] Dikutip di F. Dan, op. cit., hal. 141.

[16] Perepiska GV Plekhanova i PB Aksel’roda, hal. 66 and 21.

[17] Ibid., hal. 61.

Translation: Militan (Indonesia)